dan saya?

kutipan dari http://www.fimadani.com/54-pengungsi-muslim-myanmar-ingin-menetap-selamanya-di-aceh/

Sebanyak 54 etnis Rohingya asal Myanmar di penampungan sementara Kantor Imigrasi Kelas II Lhokseumawe meminta perlindungan para ulama Aceh, agar mereka bisa menetap di Aceh selamanya.

Bahkan para pengungsi yang kerap juga dipanggil manusia perahu ini siap dijadikan budak, asal tidak dipulangkan ke negara asalnya. Mereka takut akan dibunuh tentara Myanmar yang saat ini masih memerangi muslim dari etnis minoritas tersebut.

“Di Myanmar kami tidak bisa shalat, karena mesjid dijaga tentara. Kami juga tidak bisa mencari nafkah, makanya anak-anak kami kelaparan. Tidak ada pendidikan dan diusir oleh pemerintah keluar dari Myanmar dengan alasan kami bukan bagian dari penduduk negara itu,” ujar Anwar Husen salah seorang pengungsi kepada Rakyat Aceh (Group JPNN) kemarin dengan bahasa Arab Urdu bercampur bahasa isyarat, Jumat (3/2).

Oleh sebab itu ia dan semua pengungsi telah sepakat meminta perlindungan muslim Aceh terutama para ulama agar bisa menerima mereka untuk menetap di Aceh. Bahkan mereka siap dijadikan pekerja kasar dengan upah kecil asalkan tidak dipulangkan ke Myanmar, karena semua orang Aceh muslim pastinya mereka bisa hidup lebih layak walau dalam keadaan miskin.

… …

kalau bukan karena membaca berita in di tempat umum, maka saya tak akan menahan air mata ini mengalir. mereka, siap membuang segalanya dan melarikan diri mempertaruhkan nyawa agar bisa menghamba kepada Allah swt dengan tenang. dan saya?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s